Kim Hieora mengaku memeras uang dari teman sekolahnya tetapi terus menyangkal adanya kekerasan dan penindasan
3 mins read

Kim Hieora mengaku memeras uang dari teman sekolahnya tetapi terus menyangkal adanya kekerasan dan penindasan

Kim Hieora, aktris Korea yang terlibat dalam kontroversi kekerasan di sekolah baru-baru ini, secara tidak langsung mengakui mengambil uang dari teman sekolahnya meskipun sebelumnya ada bantahan tegas atas tindakan tersebut.

Dalam sebuah wawancara dengan ‘Menugaskan‘ tanggal 11 September, diskusi panas mengenai kontroversi terkait sekolahnya pun terjadi.

Kim Hieora, yang dikenal karena penampilannya yang memukau di ‘Kejayaan,’ menjelaskan tindakannya di masa lalu dan mengungkapkan rasa malunya. Dia berbagi latar belakang perannya dalam ‘The Glory’ dan berbagi, “Sulit untuk mengakuinya, tetapi saya menyadari bahwa orang dapat menindas dan melecehkan orang lain hingga tingkat yang tidak terbayangkan. Saya tidak pernah memikirkannya karena saya tidak pernah berada di posisi ‘ Moon Dong Eun.’ Saya pikir saya juga membenarkan tindakan saya dengan berpikir, ‘Sejauh ini tidak cukup untuk dianggap sebagai pelaku intimidasi’.”

Selama berada di Sekolah Menengah Perempuan Sangji di Wonju, Provinsi Gangwon, rumor beredar bahwa aktris tersebut adalah bagian dari kelompok iljin (penindasan), ‘Big Sangji,’ yang terkenal karena aktivitasnya termasuk pemerasan, penyerangan, dan pelecehan verbal.

Menanggapi tuduhan dalam wawancara jujur ​​tersebut, dia dengan tegas menyangkal keterlibatannya dalam insiden besar apa pun, termasuk insiden jeans, dugaan pemerasan celana Dickies, dan penyerangan arcade yang kontroversial.

Namun, Kim Hieora mengungkap sisi masa lalunya yang lebih kelabu dengan mengaku, “Meskipun saya adalah bagian dari ‘Big Sangji’, saya tidak menjunjung karakter yang sempurna selama waktu itu. Saya tidak dapat menjamin bahwa saya mungkin tidak memainkan peran dalam hal-hal buruk ini. kegiatan.”

Ketika ditanya tentang klaim yang dibuat oleh seseorang yang mengaku sebagai sesama siswa dari Sekolah Menengah Sangji, yang menuduh Kim mengambil uang dari mereka, dia sebagian mengakui keterlibatannya, dengan mengaku, “Saya memang berperan dalam mengumpulkan uang untuk teman-teman yang lebih tua.”

Kim Hieora menjelaskan, mengakui bahwa dia adalah kaki tangan dalam pemerasan uang: “Saya setuju bahwa teman-teman saya di ‘Big Sandji’ mengambil uang dari siswa lain; itu adalah jumlah yang signifikan. Saya juga memberikan kontribusi yang besar. Misalnya, jika gadis-gadis yang lebih tua mau bertanya, ‘Apakah 100.000 KRW Korea bisa dilakukan?’ kami yang lebih muda akan (mencari teman-teman yang lebih muda) dan mengatakan kepada mereka, ‘Oke, mari kita bagi 50-50.’ Karena korbannya berada pada tingkat yang lebih rendah dari kami, maka hal ini memfasilitasi masalah tersebut.”

Mengatasi kekurangannya, dia menyatakan, “Saya tidak menyangkal kesalahan saya. Saya bukan siswa teladan, dan ada saat-saat ketika saya membenarkan tindakan yang patut dipertanyakan. Karena nama saya yang khas, saya tidak akan pernah bisa menjadi siswa biasa saja. Saya dulu entah menjadi sasaran rasa iri, berisiko dikucilkan, atau memilih untuk menarik perhatian. Saya memilih yang terakhir, sebuah keputusan yang sangat saya sesali.”

Menanggapi kontroversi tersebut, agensi Kim Hieora, Hiburan Grammenyatakan penyesalan mendalam pada tanggal 11 September dalam sebuah pernyataan resmi, yang berbunyi, “Kami sangat kecewa dengan saluran media tertentu yang memperlakukan tuduhan penuduh mengenai Kim Hieora sebagai fakta yang telah divalidasi,” mengisyaratkan potensi dampak hukum.

Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *