Kisah Nyata Legiun Kesembilan Elang & Seberapa Nyata Filmnya
6 mins read

Kisah Nyata Legiun Kesembilan Elang & Seberapa Nyata Filmnya

Ringkasan

  • Drama sejarah seperti The Eagle disukai oleh para pecinta film, namun keakuratannya sering diperdebatkan karena kurangnya bukti nyata dari masa lalu. Penulis bisa berkreasi dengan skenario yang memungkinkan, sehingga sulit dipahami oleh pembaca modern.
  • Hilangnya Legiun Kesembilan Romawi, yang menjadi dasar The Eagle, adalah sebuah misteri sejarah. Teori mengenai nasib mereka bervariasi, beberapa menyatakan bahwa mereka musnah di Inggris Utara, sementara yang lain menemukan bukti keberadaan mereka di Belanda.
  • Film ini mengambil kebebasan dengan fakta-fakta sejarah, termasuk penggambaran aquila Romawi dan pentingnya Tembok Hadrian. Protagonis Marcus dan budaknya Esca adalah karakter fiksi, dan tujuan tembok itu pada kenyataannya bukanlah sebagai benteng yang tidak bisa ditembus tetapi sebagai pos pemeriksaan dan jalur perdagangan.
  • VIDEO LAYAR HARI INI

    GULIR UNTUK MELANJUTKAN ISI

    Drama sejarah Elang didasarkan pada sebuah buku, tetapi menanyakan seberapa benar film tersebut dan apa yang terjadi dengan Legiun Kesembilan Romawi yang sebenarnya dari film tersebut. Awalnya bersumber dari novel The Eagle of the Ninth tahun 1954, yang ditulis oleh Rosemary Sutcliff, film tahun 2011 ini mengikuti kisah Perwira Romawi Marcus Flavius ​​(Channing Tatum) dan budak Esca (Jamie Bell) saat mereka berupaya menemukan standar elang yang hilang di dunia. legiun ayah Marcus. Ada banyak sejarah yang dimasukkan ke dalam runtime-nya, namun keakuratannya masih diperdebatkan.

    Drama sejarah umumnya diterima dengan baik oleh para pecinta film, meskipun kebenarannya sering kali kabur karena tokoh sejarah sebenarnya sudah lama hilang dan bukti pastinya hilang seiring berjalannya waktu. Meskipun membuat frustrasi, hal ini memungkinkan penulis untuk berkreasi dengan kemungkinan situasi yang bisa saja terjadi, menciptakan karakter yang bahkan tidak dapat dipahami oleh seseorang di zaman modern. The Eagle didasarkan pada sebuah novel yang menggunakan detail sejarah yang akurat dan fiksi, banyak di antaranya telah banyak diperdebatkan.

    Siapa Legiun Kesembilan & Mengapa Hilangnya Mereka Secara Historis Diperdebatkan

    Poster Elang 2011

    Legiun Kesembilan didasarkan pada Legio IX Hispana, legiun Tentara Kekaisaran Romawi. Legio IX Hispana sering dijuluki “Hispana”, karena pernah ditempatkan di Hispania di bawah Kaisar Augustus. Mereka kemudian ditempatkan di Inggris pada tahun 49 M, namun sejak tahun 120 M dan seterusnya menghilang dari catatan Romawi, tanpa informasi yang diketahui mengenai apa yang terjadi pada mereka. Hal ini telah diperdebatkan oleh para sarjana di seluruh dunia mengenai apa yang terjadi pada legiun. Awalnya, ahli teori Theodor Mommsen menyimpulkan bahwa mereka telah dimusnahkan di Inggris Utara sekitar tahun 108 M, namun hal ini kemudian diperdebatkan ketika prasasti IX Hispana ditemukan di sebuah situs legiun di Belanda.

    Film 2011 Mengubah Sejarah Elang Silchester Yang Asli

    Elang

    Standar Elang, yang dikenal sebagai aquila dalam bahasa Latin, adalah barang nyata yang dibawa oleh setiap legiun Romawi. Itu dipandang sebagai simbol oleh tentara Romawi, yang menyerupai agama dan komitmen terhadap tugas mereka, dan kehilangan salah satu dari mereka adalah masalah yang signifikan. Para prajurit akan menggunakan standar ekstrem untuk melindungi aquila dan akan kembali ke lapangan bahkan setelah kalah untuk mencoba mengambil kembali aquila tersebut jika hilang dalam pertempuran. Ada teori yang mengatakan bahwa Legio IX Hispana kehilangan aquilanya dalam Pemberontakan Bar Kochva, namun hal ini masih diperdebatkan oleh para ahli, dan tidak diketahui apa yang sebenarnya terjadi padanya.

    Dalam The Eagle, aquila dibentuk sebagai patung elang, Silchester Eagle. Namun gambaran sejarah menunjukkan bahwa aquila hadir dalam beberapa bentuk. Aquila yang khas berbentuk seperti koin, dengan detail legiun terukir di dalamnya. Bentuk lain yang diketahui termasuk sebuah bola, yang dimaksudkan untuk melambangkan dominasi Roma atas seluruh dunia. Silchester Eagle adalah artefak Romawi asli, ditemukan di Silchester, Inggris pada tahun 1980. Patung perunggu tersebut tidak diyakini sebagai aquila, melainkan hanya sebuah karya seni, meskipun sejarawan belum pernah dapat memastikannya.

    Terkait: 25 Film Netflix Terbaik Berdasarkan Kisah Nyata

    Bahkan Buku yang Menjadi Dasar Elang Tidak Sepenuhnya Akurat

    dinding elang-1

    Dalam kata pengantar The Eagle of the Ninth, Rosemary Sutcliff menjelaskan bahwa novel tersebut terinspirasi oleh dua detail sejarah: hilangnya Legiun Kesembilan, dan ditemukannya Silchester Eagle. Pada saat penulisan, Sutcliff merasa bahwa teori Mommsen masuk akal karena masa pemerintahan Kaisar Hadrian, meskipun para ahli hingga saat ini masih memperdebatkan hal tersebut. Dengan menggabungkan kedua elemen tersebut, cerita tersebut tidak sepenuhnya akurat dalam sejarah, meskipun kecil kemungkinannya bahwa kisah sebenarnya akan pernah terungkap.

    Marcus Sang Elang Adalah Karakter Fiksi

    suku anjing laut elang

    Tidak ada data sejarah yang ditemukan tentang seorang prajurit Romawi yang diberhentikan dengan hormat bernama Marcus Flavius, atau budaknya Esca. Karena jangka waktunya, dokumentasi yang dapat dipercaya bagi mereka yang bukan pahlawan perang praktis tidak ada. Dalam The Eagle of the Ninth, Marcus berusia 19 tahun, sedangkan Tatum berusia 31 tahun saat pembuatan film The Eagle – usia karakter tersebut tidak terlalu relevan, mengingat tidak ada representasi sejarah sama sekali. Pada akhirnya, Marcus hanyalah karakter ciptaan untuk buku tersebut yang kemudian digunakan dalam film. Meskipun hal ini masuk akal, karena penonton membutuhkan tokoh protagonis utama untuk menjalin ikatan, hal ini masih belum akurat secara historis.

    Terkait: 10 Film Drama Sejarah Terbaik Sepanjang Masa Menurut Ranker

    Tembok Di Elang Sebenarnya Bukan Benteng Yang Tangguh

    dinding Hadrian

    Tembok Hadrian dibangun pada tahun 122 M, membentang sepanjang 73 mil melintasi Inggris Utara dan menciptakan pemisah antara Britania Romawi dan Kaledonia. Dalam The Eagle, Marcus diperingatkan oleh pamannya bahwa tidak ada orang Romawi yang dapat bertahan hidup di utara Tembok Hadrian, dan sejarah palsu ini telah terulang dalam banyak fiksi lainnya (seperti Tembok dalam Game of Thrones yang menggantikan Tembok Hadrian). Dalam film tersebut, Marcus diserang oleh Manusia Anjing Laut di dinding, terlibat dalam adegan pertarungan penuh aksi yang membuat Marcus berjuang untuk hidupnya. Kenyataannya, Tembok Hadrian digunakan sebagai pos pemeriksaan multi-lokasi dan jalan tol yang digunakan penduduk Romawi untuk mengontrol perdagangan dengan suku-suku di Inggris Utara. Kontak merupakan hal yang lumrah antara orang-orang Romawi dan suku-suku di Utara sebagai sarana untuk memantau perkembangan masyarakat dan memadamkan pemberontakan. Elang mengambil beberapa kebebasan dengan sejarah yang diketahui, meskipun itu menjadi cerita yang menghibur.

    Source link

    Leave a Reply

    Your email address will not be published. Required fields are marked *